Selalu Rindu Ramadhan

May 24, 2018

Hari ini hari Ramadhan ke-7 dengan backsound lagunya Sheila on 7. Hehee. Sedang berada di space tentunya. Sama mba Lidya yang terbaik lah pokok nya. Bantuin bikin es teh susu dengan mecahin es batu yang beku nya minta ampun.

Eh tapi ini bukan crita soal itu, ini tentang curhatanku tentang Ramadhan tahun ini. Dimana Menjalaninya seperti biasa. Bangung dari tidur ketika jam 3 pagi, menyiapkan sahur entah hanya makan oat dan susu maupun masak yang ringan terlebih dahulu, lalu ngobrol di meja tengah bersama teman seperantauan, kembali lagi ke kamar sambil menunggu adzan subuh, kalau sudah adzan baru solat dan baca Al-Quran sedikit demi sedikit, trus tidur. Biasanya kalau ga lucky nih, males bangun jam 6 buat kerja akhirnya jam 9 siang baru bangun. That's why, ngantor selalu nelat. Parah dan ga patut dicontoh. Kurang disiplin. Selalu dimarahi ibuku, "Sampean ini nduk, kudu bersyukur dapet kerja enak(artinya: Kamu ini sayang, harus bersyukur dapat kerja yang enak)"

No Execuse I know. :(


Kegiatan selanjutnya, ya kerja sampe jam 5 lalu pulang ke kos buat ngejar tarawih cepat di dekat kosku atau sekalian nunggu maghrib di kantor sambil buka ala timku lalu pulang. Oh ya, kadang beli makanan buka puasa sesudah tarawih. Biar ga ngantuk waktu solat. Setelah itu baru beraktifitas sendiri di kamar dan tidur. Tidurku pun paling bisa dibilang baru lelap banget jam 1 atau 2 pagi. Dan diulang kembali ke rutinitas pagi Jam 3. Waaaw!

Semua itu rutinitas yang bisa dibilang monoton selama di perantauan. Entah monoton entah aku yang kurang bersyukur. Padahal, ketika aku masih bocah di kampung dulu, rutinitasku juga monoton. Cuma bahagianya emang beda. Bersyukurnya juga sepertinya dalam kategori high level. :)

Pegang duit juga engga banyak, masih minta orang tua juga kalau pengen beli minuman pop ice, teh sisri, es dawet, dan sebagainya. Atau kalau cowo masih minta duit untuk beli mercon alias petasan dan kembang api. Buat ngagetin orang orang yang pulang trawih gitu. Dan kayaknya, dulu ga pernah skip trawih. Ya gimana mau skip, selalu ada kewajiban untuk minta tanda tangan imam ketika selesai solat trawih. Haha.

"apa lagi yang kau rindukan.
selain tentang Ramadhan.
karna Ramadhan itu pasti slalu kurindukan.

inilah semua yang kurindukan.
keluarga bersama dan berdekatan.
teman-teman yang usai trawih berlarian.
saling kejar satu sama lain di halaman atau pun jalanan.

hai, teman.
apa yang kau rindukan.
aku sudah berada di perantauan.
apakah yang teringat di otak kalian.
tentang hari ke 7 di tahun-tahun Ramadhan.
ku yakin sudah ada bayi ataupun kesibukan suami di rumah kalian.

hai, teman.
apakah kalian masih tadarusan.
atau kalian masih kah datang pengajian.
atau datang pengajian hanya ingin dapat makanan.

hai, teman.
aku rindu kalian.

oh tidak, ini Ramadhan.
tapi juga ini adalah yang tepat merindukan kalian.

terima kasih teman.
atas semua hal dulu yang membekas di ingatan.
"
Aku- Lana - Untuk Dina dan Firta.


-susi octalana-

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts